EKSPEDISI KAPAL LAYAR MAJAPAHIT TIBA DI BRUNEI DARUSSALAM

lautindo ekspedisi majapahit 3

Pemberangkatan ekspedisi Spirit of Majapahit dari Marina Ancol

Lautindo | Ekspedisi | Majapahit | Tadi malam bapak Sumarwoto ketua Yayasan Majapahit menyampaikan kepada Lautindo  bahwa Perjalanan panjang Ekspedisi Kapal Spirit of Majapahit untuk menempuh rute Jakarta-Pontianak-Brunei Darussalam-Filipina-Taiwan hingga Jepang telah memasuki kawasan Brunei Darussalam pada Minggu, 22 Mei 2016 pukul 10.00 waktu setempat. Minggu lalu   Ekspedisi kapal layar bernama Spirit of Majapahit dengan tema Napak Tilas Pelayaran Majapahit  dilepas oleh Deputi IV Bidang Koordinasi Sumber Daya Manusia, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, dan Budaya Maritim Kemenko Maritim dan Sumber Daya di Pantai Marina Ancol Jakarta untuk memulai ekspedisi.

Berita terkait Ekspedisi Kapal Layar Majapahit ke Jepang

Ekspedisi dilakukan sebagai upaya mengenang masa kejayaan para pelaut Indonesia pada abad ke-13 lalu yang berhasil berlayar sampai Jepang.  Setelah berhasil bersandar di Pontianak, Kalimantan Barat sebagai tempat persinggahan pertama pada tanggal 14 Mei 2016, Kapal kemudian berlayar menuju  Brunei Darussalam yang merupakan tempat persinggahan kedua dalam ekspedisi ini. Jadwal ekspedisi selanjutnya kapal akan lewat Manila-Filipina, namun tidak akan masuk ke wilayah Filipina Selatan karena kondisi yang mungkin membahayakan terkait dengan perompakan, lebih lanjut perjalanan akan menuju Taiwan dan masuk Jepang melalui Okinawa serta bersandar di pelabuhan akhir di Tokyo yang diperkirakan pada akhir Juni 2016.

lautindo ekspedisi di brunaiSembilan kru kapal yang terdiri dari enam kru ABK, dua mahasiswa dan satu orang Jepang tiba di Brunei Darusalam melalui pelabuhan Serasa dan langsung disambut oleh Duta Besar Indonesia untuk Brunei Darussalam, Dr. Nurul Qomar, didampingi perwakilan Kementerian Kebudayaan dan Pemuda Brunei Darussalam, Jabatan Museum Maritim Brunei Darussalam, staf KBRI dan masyarakat Indonesia yang berdomisili di Brunei. Dalam sambutannya, Dubes Dr. Nurul Qomar menyampaikan bahwa ini adalah momen yang berharga untuk menunjukkan kekuatan besar Indonesia sejak dahulu sebagai negeri Maritim. Ekspedisi Spirit of Majapahit ini salah satu implementasi langkah kongkrit untuk mendorong terciptanya Indonesia sebagai negara poros maritim dunia. Kerajaan Majapahit menjadi familiar dalam sejarah kerajaan Brunei,  karena pada masa kejayaan Majapahit melakukan ekspansi di Borneo. Nama Brunei tercantum dalam Negarakertagama sebagai daerah bawahan Majapahit. Kekuasaan itu tidak bertahan lama karena setelah Hayam Wuruk wafat, maka Brunei kembali membebaskan diri sebagai sebuah kerajaan sendiri. Itu merupakan sebuah cerita persahabatan dan interaksi antara Indonesia yang diwakili oleh kerajaan-kerajaan masa lalu dengan kerajaan Brunei Darussalam.

 

Ekspedisi Spirit of Majapahit ini diharapkan menjadi salah satu sarana untuk terus mempererat hubungan kebudayaan kedua negara yang cukup dekat ini. Masyarakat Brunei Darussalam dan juga masyarakat Indonesia yang berdomilisi di Brunei sangat senang dan bangga terhadap perjuangan para kru dan seluruh pendukung kegiatan ini karena telah membawa kembali cerita kekuatan maritim masa lalu yang dapat dijadikan pelajaran bersejarah serta sebagai modal untuk membangun kedua negara. Keberanian dan kerja keras tim ekspedisi ini diharapkan mampu membawa kapal dengan selamat sampai dengan tujuan akhir di Jepang nanti.

 

Share Button

Comments

comments

Translate »