promosyon promosyon powerbank http://mrnreklam.com.tr promosyon powerbank promosyon promosyon powerbank promosyon promosyon powerbank promosyon promosyon powerbank promosyon ESDM Groundbreaking PLTU Green, Pembangkit Listrik Ramah Lingkungan – LAUTINDO

ESDM Groundbreaking PLTU Green, Pembangkit Listrik Ramah Lingkungan

ESDM Jepara 01

| LAUTINDO | Energi | Jepara |¬†Proyek perluasan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Tanjung Jati B atau PLTU Jawa 4 diproyeksikan menjadi tolok ukur (benchmark) konstruksi pembangkit tenaga uap di Indonesia yang ramah lingkungan. “ESDM Groundbreaking PLTU Green, Pembangkit Listrik Ramah Lingkungan”.

Sebagaimana diketahui, PLTU Jawa 4 mengadopsi Teknologi Ultra Super-Critical (USC). Sebagai hasil dari teknologi USC ini, pembakaran akan lebih efisien, karena material dikonversikan dengan panas dan tekanan yang lebih tinggi. Pada kondisi ini, CO2 dan emisi gas lainnya akan berkurang akibat turunnya konsumsi batu bara.

Penerapan teknologi ramah lingkungan pada PLTU Jawa 4 merupakan bagian penting dari arahan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan saat melakukan ground breaking proyek yang menelan investasi sebesar US$ 4,6 miliar tersebut.

“Masalah lingkungan hidup, mohon, tapi saya percaya Astra, Sumitomo dan Kansai Electric pasti bisa, mestinya memperhatikan faktor lingkungan hidup dengan sungguh-sungguh. Jadi, tidak ada dampak pencemaran lingkungan dan sebagainya karena yang saya tahu perluasaan ini menggunakan Ultra Super-Critical,” kata Jonan dalam sambutannya di Jepara, Kamis (3/8).

Jonan berpesan, agar menjaga emisi gas buang sesuai dengan hasil kesepakatan Para Pihak (Conferences of Parties-COP) UNFCCC ke-21 di Paris tahun 2015 lalu.

“Mengenai emisi gas buang kami mohon dijaga betul karena komitmen Pemerintah Indonesia di COP-21 di Paris, Desember 2015 bahwa kita berkomitmen untuk mengurangi polusi udara. Makanya kita sudah bicara mobil listrik,” tambah Jonan.

Di tempat yang sama, Kepala Satuan Komunikasi Korporat PT PLN, I Made Suprateka menjelaskan, PLTU Tanjung Jati ini merupakan purwarupa (prototype) pembangkit ramah lingkungan. Dirinya berharap, melalui pemilihan teknologi ramah lingkungan pada PLTU Jawa 4 menjadi referensi pembangunan pembangkit lain di Indonesia, baik yang dibangun oleh pengembang listrik swasta maupun PT PLN (Persero).

“Di Tanjung Jati ini adalah prototipe pembangkit yang bisa dijadikan benchmark oleh pembangkit di seluruh Indonesia baik itu Independent Power Producer (IPP) maupun pembangkit PLN. Harapan kita ke depan, pembangunan-pembangunan seluruhnya pembangkit yang ada di Indonesia mengacu pada pembangkit yang ada di sini (Tanjung Jati),” ujar Made Suprateka.

Made juga mengungkapkan bahwa PLTU Tanjung Jati selalu mendapatkan predikat A terkait pengelolaan lingkungan melalui program Corporate Social Responsibility (CSR), seperti penangkaran rusa dan burung merak maupun penghijauan.

Sementara, Direktur Utama PT Bhumi Jati Power, Boy Gemino Kalauserang selaku konsorsium pembangunan PLTU Jawa 4 menerangkan, melalui penggunaan teknologi ramah lingkungan, akan mengurangi penggunaan batubara yang berujung pada rendahnya emisi gas buang. Selain itu, terdapat pula penggunaan teknologi Electrostatic Precipitator (ESP) yang mampu menghasilkan produk turunan dari buangan limbah PLTU, seperti bahan baku semen dan beton pengganti.

“Pada prinsipnya itu berdasarkan data empiris bisa menghasilkan efisiensi yang lebih baik apabila dibandingkan dengan conventional power plant. Sekitar 8 – 10 persen,” ujar Boy.

Untuk kebutuhan suplai batubara, lanjut Boy, PLTU Jawa 4 telah melakukan penandatangan pembelian dengan pihak suplier. “Jadi untuk PLTU Jawa 4 ini kebutuhan batubaranya sekitar 7 juta ton per tahun. Dan kita sendiri sudah menandatangai beberapa supplier batubara terkemuka di Indonesia. Kerja sama (supply) ini akan berlangsung selama COD sekitar 25 tahun,” tutur Boy.

Dimulainya konstruksi proyek ini tidak lepas dari pemenuhan beberapa syarat oleh pihak konsorsium, seperti izin mengenai analisis dampak lingkungan. Dalam pembangunan PLTU Jawa 4 konsorsium juga menaruh perhatian besar terhadap lingkungan dengan diperolehnya izin AMDAL pada tahun 2015.

Terbesar di Asia Tenggara

PLTU Jawa 4 yang berlokasi di Desa Tubanan, Kabupaten Jepara akan menjadi pembangkit terbesar di Asia Tenggara.

Besarnya kapasitas tersebut merupakan gabungan dari PLTU Tanjung Jati B Unit 1, 2, 3 & 4, dengan kapasitas 4×660 MW yang sudah beroperasi. Sehingga, total kapasitas PLTU Jawa 4 sebesar 4.6 dari penambahan kapasitas 2 x 1.000 MW dari Unit 5 & 6 akan menjadi 4.640 MW.

“Dengan ditambahkan 2.000 MW capacity, maka total akan menghasilkan energi listrik 4.640 MW. Ini adalah merupakan komplek yang terbesar di Asia Tenggara dan salah satu yang terbesar di Asia,” ungkap Boy. (NA)

Share Button

Comments

comments

Translate »