Mengemban Program Unggulan Pengelolaan Laut Berkelanjutan, Indonesia Norwegia Intens Jalin Kerjasama

KKP 01

| LAUTINDO | Perikanan | Oslo | Indonesia dan Norwegia merupakan dua negara dengan komitmen yang kuat dalam pemberantasan Illegal, Unreported, and Unregulated Fishing (IUUF). Kedua negara tengah berkolaborasi dalam pengelolaan ruang laut, yang terlihat dari pertemuan bilateral dua kementerian; Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dengan State Secretary for Minister of International Jens Holte, di Oslo, Norwegia. “Mengemban Program Unggulan Pengelolaan Laut Berkelanjutan, Indonesia Norwegia Intens Jalin Kerjasama”.

Dalam pertemuan tersebut, Holte memaparkan pandangannya mengenai pengelolaan laut. Menurutnya, pengelolaan ruang laut harus diseimbangkan dengan manfaat ekonomi dan upaya penyehatan laut. Ia menambahkan, Norwegia sendiri memiliki beberapa program unggulan pengelolaan laut yang berkelanjutan.

“Norwegia memiliki beberapa program unggulan dalam pengelolaan ruang laut yang berkelanjutan, misalnya Fish for Development, Marine Spatial Management Plans, dan Ocean Waste Management,” papar Menteri Susi.

Sebelumnya, Indonesia dan Norwegia juga sudah bekerja sama dalam pemberantasan kejahatan perikanan, pengembangan budidaya ikan lepas pantai, dan pengelolaan sampah laut.

“Norwegia memiliki perhatian yang besar untuk mengurangi sampah laut. Kami percaya bahwa sampah plastik dapat berdampak buruk pada kualitas makanan laut yang akan dikonsumsi,” lanjutnya.

Salah satu bentuk komitmen Norwegia untuk mengurangi sampah laut ditunjukkan melalui trust fund yang digunakan untuk membantu negara-negara mengurangi sampah laut (marine litter) di dunia. Trust fund ini diberikan melalui berbagai penetapan, salah satunya melalui World Bank, dan dialirkan ke negara-negara yang membutuhkan bantuan untuk pengelolaan sampah di laut, termasuk Indonesia.

“Kami sangat mengapresiasi bantuan Norwegia dalam upaya Indonesia mengurangi sampah laut,” tutur Menteri Susi menyambut baik bantuan Norwegia tersebut.

“Pengurangan sampah laut merupakan salah satu kebijakan utama Indonesia terkait tata kelola maritim, di samping pemberantasan IUU Fishing yang selama ini menjadi prioritas KKP untuk membenahi tata kelola perikanan Indonesia,” jelas Menteri Susi.

Menteri Susi juga menekankan agar penggunaan marine litter trust fund tersebut dialokasikan untuk membantu masyarakat di pulau-pulau kecil. Sebab ia menilai, masyarakat di pulau-pulau kecil adalah yang merasakan langsung dampak sampah laut terhadap kesehatan.

Terakhir, tak lupa Menteri Susi mengundang Menteri Luar Negeri Norwegia untuk berpartisipasi dalam penyelenggaraan Our Ocean Conference (OOC) 2018. Ia bahkan meminta Norwegia untuk menyelenggarakan side event tentang Ocean Waste Management bersama-sama dengan Indonesia dan Amerika Serikat.

Terkait undangan tersebut, Holte menyatakan Menteri Luar Negeri Norwegia akan datang ke Bali untuk berpartisipasi dalam OOC 2018.

Turut hadir mendampingi Menteri Susi dalam kunjungan ke Oslo, Norwegia, diantaranya Sekretaris Jenderal Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Nilanto Perbowo, Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDMKP) Sjarief Widjaja, Duta Besar Indonesia untuk Norwegia Todung Mulya Lubis, dan Koordinator Staf Khusus Satgas 115 Mas Achmad Santosa.

Share Button

Comments

comments

Translate »