Saksi Sampel Bunker Kapal

tanker| LAUTINDO | SHIPS | JAKARTA | Pengambilan sampel bunker sangat perlu diperhatikan dan diperlakukan dengan penting, karena pengambilan sampel bila kelak terjadi ketidak cocokan antara pemilik kapal dan supplier bunker kapal, maka hal ini akan berbuntut panjang, dan berpotenbsi masalah di kemudian hari.

Proses pengambilan sampel bunker kapal yang dilakukan biasanya oleh pihak supplier bunker kapal merupakan kewajiban dan keharusan. Oleh karena itu pemilik kapal harus memintanya di awal sebelum pengiriman. Pengambilan sample bunker kapal yang akan dikirim ke kapal ini harus dilakukan saat sebelum atau boleh dilakukan selama proses pengiriman Bunker kapal, sepanjang disepakati kedua belah pihak.

Kadang kala pemilik kapal tidak mengetahui berapa sebenarnya jumlah sampel yang harus diambil oleh supplier bunker kapal. Perlu diketahui bahwa supplier bunker kapal harus mengambil sample bunker minimal sebanyak 4(empat) sampel yang harus merepresentasikan bunker kapal yang dikirim dari setiap Grade of Marine Fuels. Pemilik kapal dan perwakilannya mempunyai hak dan diperboleh menunjuk saksi saat proses penerimaan bunker kapal sebagai perwakilannya di lapangan dan saksi ini yang akan menyaksikan pengambilan sampel dimana proses pengambilan sampel harus disertai dengan bukti foto pengambilan dan spesifikasi teknis dari sampel bunker kapal. Hal sebagai saksi ini merupakan bisnis tersendiri bagi masyarakat maritim. “Saksi Sampel Bunker Kapal”.

Sampel yang sudah diambil tersebut harus secara aman untuk dapat dilakukan, sampel harus disegel dan harus diberi label resmi oleh supplier bunker kapal. Karena selain segel resmi biasanya supplier tidak akan mengakuinya.
• Setidaknya 2(dua) sampel merepresentasikan bunker yang dikirim ke kapal (satu sampel harus diberikan kepada pemilik kapal atau perwakilannya dan satu sampel lagi untuk tujuan kepatuhan terhadap MARPOL di kapal)
• Setidaknya ada 2 (dua) sampel harus disimpan oleh Supplier bunker kapal, dimana harus simpan setidaknya selama 21 hari setelah tanggal pengiriman dan harus di tempatkan pada tempat yang aman untuk keperluan proses verifikasi kualitas bunker (untuk keperluan selanjutnya).

Pemilik kapal dan perwakilannya dapat mengajukan klaim mengenai kualitas Bunker kapal jika bunker kapal tidak sesuai dengan spesifikasi dan pengajuan klaim ini dapat dibenarkan sesuai dengan ISO 8217 Bunker Fuel Testing. ISO 8217 Table 1 – Distillate marine fuels & ISo 8217 Table 2 – Residual marine fuels

Satu sampel dari dua sampel yang dimpan oleh Supplier bunker kapal tadi dapat diminta untuk keperluan analisis pada laboratorium yang independen dan disepakati bersama. Analisa laboratorium independen ini tidak boleh ada unsur kesalahan manifest atau unsur penipuan. Hasil analisa laboratorium ini berlaku mengikat baik bagi pemilik kapal dan supplier bunker kapal atas persoalan kualitas bunker kapal yang dikirim. Perlu kita ketahui bahwa analisis lab ini ditetapkan dan berdasarkan uji sesuai dengan ISO 8217 dan/atau tes lainnya yang disetujui antara Pemilik kapal (perwakilannya) dan Supplier bunker kapal secara tertulis.

Semua biaya-biaya yang timbul terkait dengan pemilik kapal dan perwakilannya serta penunjukan perwakilan di lapangan untuk menyaksikan proses penyegelan sampel dan/atau analisis di laboratorium independen menjadi tanggung jawab dari pemilik kapal.

Baca:

Bila Pemilik kapal atau yang mewakilinya atau kapten kapal meminta pengambilan sampel dilakukan sesuai dengan pedoman MARPOL, maka Supplier bunker kapal berhak untuk menunjuk surveyor independen untuk mengambil sampel tersebut. Biaya yang dikeluarkan oleh Supplier bunker kapal untuk pelayanan tersebut dan biaya konsekuensinya akan dibebankan kepada Pemilik kapal. Ini adalah resiko sebagai pemilik kapal.

Dalam membuat pengaturan pengambilan sampel ini, sebisanya tidak mengganggu operasional kapal. Perlu dingatkan bahwa sampel yang dilakukan selain yang dilakukan oleh pihak Supplier bunker kapal, biasanya supplier tidak akan bertanggung jawab atas sampel bunker kapal tersebut karena ini terkait dengan reputasi dan tujuan penentuan kualitas bunker, kecuali pengambilan sampel telah disepakati dalam Perjanjian. [Ir. Sjaifuddin Thahir, MSc.]

Share Button

Comments

comments

Translate »